Bukan Hari Tersibuk


Hari ini pastinya bukan hari dengan jadwal terpadat, tapi baru jam setengah 6 ini saya bisa duduk-duduk santai dan bisa nulis.

Saya datang lebih pagi 1 jam ke kantor, sekitar jam 7, tapi kadang juga suka lebih telat sih. Pagi ini alasan lebih dini tiba di kantor karena ada order yang harus segera dicari file-nya, biasa lah bolak balik kirim mockup nya sudah berbulan-bulan yang lalu, tapi ordernya tertunda karena alasan internal klien yang kebetulan kawan saya sendiri, dia mengelola rumah makan dengan sate kambing muda alay nan ABG sebagai menu jagoannya, sekalian promosi, rumah makannya adalah Warung Sate Pa' Nur, letaknya di kawasan Jl. Hampor Garut, cobain deh enak, kalo kamu tau sate maranggi yang ada di kawasan Cikampek yang terkenal itu, nah ini masih sodaranya, sumpah deh.

Nanti kalo kebetulan kesana, bilang aja tau dari Ata gitu yah, jangan ngarep diskon, ini justru biar saya nanti yang dapet diskon karena udah ngerekomendasiin :D

Oke seperti biasa, pagi tadi saya langsung men-setting gambar untuk dijadikan film sablon, cek-cek email juga, terus sinkronisasi agenda belanja bahan juga, copy-cpy file ke flashdisk, bantu-bantu packing juga, ada kaos official merchandise band rock Indonesia yang harus banget dikirim hari ini :), lalu sebelum kemana-mana, saya isi dulu bensin motor, tadinya mau pake Pertamax, biar ngga ngantri, eh taunya lagi abis.

Print plotter ukuran A1 belum pernah saya coba perbaiki lagi, udah jelek ah, ganti-ganti terus head printernya, harganya mahal pula, dihitung-hitung masih mending nge-print keluar aja, soalnya kalo nyoba betulin lagi printer disini, nanti bakal jadi 2 dampaknya, pertama keluar duitnya banyak, yang kedua ya sakit hati juga, masa hitungan 2 minggu 3 minggu harus ganti head, ngga ah. Mau dijual lagi ah, ada yang minat barangkali? kayak  gini lah kira-kira penampakannya, ada kok di workshop, lengkap sama stand-nya.



Jadilah file yang saya copy ke flashdisk tadi saya bawa ke tempat print, di daerah Surapati Core Bandung, Polar namanya. Ada yang saya catat dari Polar ini, kenapa pada akhirnya saya putuskan untuk terus kesini  sebelum punya lagi printer sendiri, pertama kebetulan letaknya dekat dengan workshop saya, yang kedua adalah pelayanannya Oke. di bagian administrasi semua karyawannya wati semua, karyawati maksudnya, saya bisa bilang semuanya ramah, entah ini diset/ditraining atau memang sedari perekrutannya memang memilih yang alami punya attitude bagus, saya pribadi sih berasumsi ini memang alaminya mereka, tidak tampak ada yang dibuat-buat, se-riweuh apapun, perangai mereka tetap terjaga, salut. KEREN.

Di bagian operator juga yang semuanya adalah lelaki, 2 yang pernah saya tongkrongin :D keduanya ramah juga, yah syukurlah saya kira Polar punya karyawan-karyawan se-OK itu. Dan yang mungin membuat para klien Polar Sucor (Surapati Core) betah, mungkin karena para karyawan dengan cepat mengingat nama klien, sehingga walaupun tidak ada treatment berlebih yang aneh-aneh dan lebay, saya pribadi sih jadi ngerasa deket aja.

Sepulang dari Polar, saya sempat memutar balikkan motor, tapi ngga ngepot yah, saya lupa harus ke BCA dulu untuk membawa surat referensi guna mengajukan visa, istri saya mau backpack ke Eropa, saya mah ngga sih di Indonesia aja, lumayan lah 20 hari tanpa pengawasan istri, HAHAHAHA... di BCA ternyata lagi ada perayaan, interiornya didekor serupa untuk selebrasi ulang tahun, tapi ngga nanya ini dalam rangka apa ah males. Tapi ini yang saya catat juga, saya kira ini KEREN sekali bagaimana perusahaan se"kaku" bank bisa melenturkan diri untuk berubah sehari menjadi seperti "manusia biasa" saja bukan lagi sebagai korporasi.

Di sebelah kiri hanya berjarak beberapa meter, ada badut, MC dan asisten MC, memandu nasabah yang dipilih secara acak, memainkan game; melempar bola plastik ke tumpukan kaleng, semakin banyak yang jatoh semakin besar hadiahnya, sehabis itu difoto, ngga tau tuh di-tag apa ngga sama si Teteh yang motonya.
KEREN. selama ini saya memang melihat BCA layananya agak beyond expectation, ada operator printer buku tabungan selalu celingak celinguk melihat nasabah yang barangkali mau diprint buku tabungannya, ada air minum gratis, ada snack, ah dan saya berharap ada makanan berat kapan-kapan, atau paling ngga teh Pucuk Harum kesukaan saya :D
sampai paragraf barusan dibikinnya kemaren yah, keburu maghrib ternyata, saya harus siap-siap sholat dan lanjut futsal. Hujan sih, tapi untuk futsal, hujan saya jadikan kawan di jalan. Pokoknya harus futsal demi perut buncit ini. 
Sepulang dari BCA, surat referensi belum saya kasih ke istri, saya harus bergegas kembali ke konveksi, ngga tau ada apa, pokoknya selalu ngerasa ada urusan disana, dan benar saja ada satu bungkusan besar kaos untuk segera dikirimkan ke Jakarta melalui travel berinisial X-T-R-A-N-S. Kantok plastik berisi kaos ini kemudian saya bungkus lagi dengan lakban coklat, tertutup penuh dililit, seperti bungkusan ganja yang tertangkap di bandara-bandara gitu, hanya saja ukurannya 10 kali lipet seberat 21 kg, setara dengan setengah kurang sedikit dari berat istri saya, tapi istri saya ngga pernah saya iket di belakang motor yah. Iya, jadi bungkusan isi kaos ini saya simpan di jok belakang motor, lalu diikat dengan simpul hidup a la tukang konveksi saat membeli bahan bejibun lah, kalo kamu tertarik dengan tali temalinya, sini saya ajarin :D.

Setibanya di travel, saya buka tali yang mengikat paket kaos ini dengan sporadis, dan sya biarkan dulu terurai ngga beraturan di motor, nanti akan saya bereskan setelah beres urusan kirim mengirim in. Tapi alangkah KERENnya setelah membayar lunas dan kembali ke motor, ternyata talinya sudah digulungkan oleh penjaga parkir (sepertinya) non-resmi (seperti biasa sepertinya hanya orang lokal yang ikut mangais rezeki disitu sebagai tukang parkir). Saya terkesan sekali dengan pelayanan si bapak tukang parkir itu, sejujurnya saya rada sentimen sama petugas parkir non-resmi, apalagi yang hanya nongkrong di ATM atau di minimarket, apalagi-lagi di lapang futsal yang biasa saya dan kawan-kawan konveksi sewa, suka ngga jelas kerjanya, nongkrong doang, dapet duit. Ah YUCK FOU!

Dan si bapak tukang parkir ini jelas sekali menerapkan standar yang sungguh tinggi, mendefinisi ulang kata tukang parkir di KBBI ataupun Wikipedia. Salut, oleh karena itu pas ngasih uang saya ngga minta kembalian. Uangnya Rp. 1000 kok.

Dan hari sudah sore, setengah 6 sudah datang, berarti tinggal 1 jam setengah lagi jadwal futsal mingguan dengan kawan-kawan alumni tiba. Dan akhir cerita saya pergi pukul setengah 7 dengan kawan saya sealmamater dan sekelas dan se-RT se-RW dan se-nama jalan juga, ini dia.

Begitulah, dan hari ini bukan hari yang paling sibuk seingat saya.












ataedun Web Developer

Tidak ada komentar:

Posting Komentar